« Home | Kemana hilangnya mereka ketika banjir? » | TMM 2007 » | Mencipta bukan mengguna » | Bangsa Bermaruah Bermula Darimu! » | Dendrobium Abdullah Badawi » | M power! » | Gasing... Batu Seremban... » | Tun Dr Mahathir Sakit » | Democrats lawan Republicans » | Cabaran UMNO Menghadapi Wawasan 2020 - Tun Dr Maha... »

Apa pula nawaitu Paklah?

Jawapan pendek terhadap artikel "Nawaitu kepada setiap perbuatan amatlah penting" dari laman web Kelab Penyokong Maya UMNO PAKLAH dan keluarga"

Foto tersebut ialah foto yg diambil dari laman web rasmi Piala Monsoon. Dan kemudiannya dikeluarkan dari laman web tersebut bila ia mula diedarkan dikalangan pengguna internet. Ia bukanlah foto yg direka, dicipta atau disuper-imposedkan. Benar dan nyata!


~Petikan~
Namun bagi mereka yang waras akan menilai dari segi nawaitu sebenar Pak Lah. Pak Lah sememangnya telah lama mengenali Datuk Michelle Yeoh sebagai kawan yang rapat. Sikap Pak Lah yang penyanyang juga yang telah mengakibat berlakunya keadaan yang tidak mempunyai niat dan nawaitu yang tidak baik, tambahan pula ianya berlaku di hadapan kekasih Datuk Michelle Yeoh dan juga di hadapan khalayak ramai .


Biar siapa saja Michelle Yeoh atau tunangnya pada PakLah. Sudah tidak ada tempat lainkah untuk dia pegang atau mungkin 'terpegang'? Adakah sudah jadi kebiasaan bagi seorang ayah yang sayangkan anaknya untuk memegang anaknya sedemikian rupa di khalayak ramai? Adakah kita semua tahu sama ada niat Paklah itu baik atau jahat. Ya, biarlah Allah yg tentukan.

Saya pernah terbaca dari majalah Gila-gila tahun 1980an. Lebih kurang begini. "Mana satu yang lebih jahat. Niat baik tapi buat jahat atau buat jahat tapi niat baik."? Adakah mungkin juga nawaitu paklah yang 'nampak' baik ketika ini adalah untuk kebaikkan rakyat? Adakah perbuatan jahat Tun Dr Mahathir dengan mengkritik keras kerajaan ini tidak berniat baik? Nawaitu adalah nawaitu. Apa sekalipun yang diniatkan, biarlah ia berupaya membawa kebaikkan untuk semua.

Mungkin, Paklah harus faham. Niatnya untuk membangunkan Malaysia dengan caranya tidak seharusnya dengan cara yang tidak baik. Bukan dengan cara yang kita lihat sekarang. Penuh dengan sikap 'hipokrit yang terlindung'.

Untuk penulis, adakah Paklah berniat baik untuk tujuan yang baik bila dia membenarkan kenaikkan tol yang 'sedikit', kenaikkan minyak yang 'sedikit', kenaikkan inflasi dan sebagainya? Dan soalan seterusnya. Apakah nawaitu sebenar laman web yang yang anda tulis ini? Adakah ia untuk mennyokong pembangunan dan kekuatan sepenuhnya UMNO atau dibangunkan sekadar untuk memburukkan nama Tun Dr Mahathir? Dimanakah nawaitu anda semua?

Yang saya pasti, laman web ini hanya untuk menyebarkan cerita-cerita terutamanya mengenai keburukkan Tun Dr Mahathir. Terlalu sedikit artikel yang menyokong imej laman web itu sendiri. Dan apakah pula nawaitu ini? Laman web politik apakah yang tidak membenarkan langsung pengunjungnya memberikan nasihat? Ini kerana komen adalah tidak dibenarkan sama sekali. Apakah pula nawaitu ini? Adakah dengan tiada komen itu bernawaitu yang baik untuk UMNO? Atau sememangnya ini sudah menjadi amalam Islam zaman hadhari ini?

Links to this post

Create a Link

Kuah Kari


    Utk Tingkat 4 Saja
    Number of online users in last 3 minutes